Breaking News:

Berita Nganjuk

Sindikat Pengedar Uang Palsu Rp 3,7 Miliar yang Digrebek Polda Jatim Hanya Transaksi Saat Malam Hari

Kawanan pengedar uang palsu Rp 3,7 miliar yang ditangkap Polda Jatim hanya bertransaksi saat malam hari. Ternyata ini alasannya

Editor: eben haezer
TribunMataraman.com/LuhurcPambudi
5 tersangka pembuat dan pengedar upal saat dikeler ke Mapolda Jatim 

Reporter: Luhur Pambudi

TRIBUNMATARAMAN.com | NGANJUK - Seorang warga kabupaten Nganjuk berinisial AAP terlibat dalam peredaran uang palsu (upal) senilai Rp 3,7 miliar yang diungkap Polda Jatim

Selain AAP, pelaku lain yang juga ditangkap adalah ASP dari Lombok, AUW dari Jombang, AS dari Jombang, dan JS dari Kalimantan Selatan. 

Kelimanya diketahui telah mencetak uang palsu sebanyak Rp 3,7 miliar.

Bahkan, beberapa uang palsu sudah sempat diedarkan.

Kasus tersebut berawal saat petugas mendapatkan informasi peredaran uang palsu di wilayah Kecamatan Kalibaru, Kabupaten Banyuwangi.

Polisi kemudian bergerak cepat dan menangkap tersangka ASP alias Pak So di rest area SPBU Kalibaru pada 16 September 2021.

Saat itu ASP membawa 71 lembar uang palsu pecahan Rp100.000.

Ia mengaku uang palsu tersebut didapatkan dari tersangka AAP yang berasal dari Nganjuk.

Pada 28 September sekitar pukul 16.00 WIB, polisi pun mengamankan AAP.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved