Kuliner

Nasi Krawu, Kuliner Khas Gresik yang Konon Dibawa Oleh Perantau Dari Madura

Nasi Krawu, kuliner Khas Gresik konon dibawa oleh perantau dari Madura. Kini makanan itu menjadi kuliner khas Gresik.

Editor: eben haezer
surabaya.tribunnews.com/willy abraham
Nasi Krawu yang disajikan di daun pisang. 

Reporter : Willy Abraham

TRIBUNMATARAMAN.com | GRESIK - Nasi Krawu yang merupakan kuliner khas kabupaten Gresik, Jawa TImur, ternyata dulunya dijual oleh pedagang asal Madura yang merantau ke Gresik. 

Nasi krawu berasal dari kata krawuk, yang artinya mengambil dengan tangan.

Nama ini diberikan karena dulunya para penjual nasi krawu kebanyakan menggunakan tangan secara langsung ketika menyajikan kepada para pembeli. 

Biasanya, nasi krawu dikombinasikan dengan lauk yang dapat dipilih oleh pembeli.

Mulai dari daging sapi suwir, jeroan sapi atau campuran dari kedua bahan.

Menu ini kemudian dilengkapi dengan sambal dari bahan petis dan terasi, plus serundeng sebagai pelengkap sajian. 

Sajian pelengkap yang disediakan penjual di etalase warung cukup beragam. Mulai dari sate telur puyuh, becek, olahan telur, krupuk, hingga beragam gorengan sebagai pendamping lauk dalam menyantap nasi krawu. 

Di Gresik, salah satu sentra nasi Krawu yang cukup terkenal adalah nasi krawu Buk Tiben 1979 yang dimiliki oleh keluarga Hj Tiban.

Halimatus Sa'diyah, anak dari Hj Tiban, salah satu pemilik warung nasi krawu Buk Tiben. Mengaku sudah turun temurun berjualan nasi krawu. 

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved